Utama Teknologi Hari Ahad aku di Perpustakaan Negara

Hari Ahad aku di Perpustakaan Negara

914
26
Ruang untuk aku menyimpan buku-buku di rumah sememangnya amat terhad. Membeli buku-buku baru sudah tidak sekerap dahulu. Kali terakhir buku yang aku beli adalah Kancilman yang dibeli ketika Pesta Buku Kuala Lumpur 2013 di PWTC baru-baru ini. 
Semenjak setahun kebelakangan ini, aku lebih kerap berkunjung ke Perpustakaan Negara di Jalan Tun Razak untuk meminjam buku. Ia adalah perpustakaan yang paling hampir dengan kedudukan rumah yang aku diami sekarang. Buku yang dibenarkan untuk dipinjam terhad kepada tiga judul dan tempoh untuk meminjamnya pula hanya 3 minggu. Tetapi ia memadai bagi aku untuk menghadamkannya.
Meminjam buku dari perpustakaan, walaupun terikat dengan masa dan jumlah yang boleh diperoleh, ia masih tetap memberikan santapan untuk mindaku. Bagi golongan yang berpendapatan kecil seperti aku, peranan perpustakaan amat besar sumbangannya. Kenaikan harga barangan keperluan harian yang sangat mendadak menjadikan pilihan untuk membeli buku yang baik seolah-olah hampir sama dengan keperluan membeli barangan mewah.
Pagi tadi, seperti sudah menjadi rutin bulanan, aku berkunjung ke Perpustakaan Negara untuk urusan memulang dan meminjam buku-buku. Urusan pinjaman dan pemulangan buku dilakukan di bangunan Wisma Sejarah yang terletak di belakang Main Library Perpustakaan Negara.
Jumlah bilangan buku di bahagian pinjaman, pada pandangan aku dilihat semakin bertambah. Ini adalah satu perkembangan yang sangat baik. Banyak judul-judul baru kian mudah didapati untuk orang ramai meminjamkannya.
Cuma, atas faktor ruang, buku-buku sudah terlalu padat untuk dimuatkan pada ruangan rak-rak buku. Ada sebahagiannya terpaksa diselit-selitkan secara melintang pada ruangan kosong buku-buku yang pendek. Sebagaimana keadaan rumah aku, Perpustakaan Negara juga mengalami masalah kekurangan ruang.

26 KOMEN

  1. kalau ukat buku tak jemu ke sana beberapa kali sanggup seminggu 3 kali ok.sebab banyak buku yang nak baca..rasa tak puas baca di sana.lepas itu tempoh pinjam sekejap jer heee

  2. Dah byk sgt buku tu….sy dan keluarga mengamalkan cara meminjam buku(bertukar2)buku sesama kami adik beradik,jd buku2 kami rajin berjalan,paling akhir destinasi buku tu di rmh mak ayah,jd sapa nak sila amik di sana je….kalau dh hbs baca,sila hantar blk…hehe

  3. Dulu pernah juga bawa anak2 ke sana, tp ruang bacaan kanak2 di bhg bawah.. pun sama mcm tu..tambahan ada yg x sempat dikemas lagi. Buku mmg semakin lama semakin bnyk.. mcm manalah agak nya nnti ye.. 🙂

  4. Kakak rasa lama benar kakak tak masuk perpustakaan. Kira 3 minggu boleh habis 3 buah buku teramat baik. Salute kakak. Buat kakak ni kalau hari anak sekolah bolehlah tapi kalau tak satu buku nak habis sebulan pun payah. Teruk kan kakak ni…

  5. Mungkin perpustakaan juga perlu berubah kepada perpustakaan online… Mudah untuk pinjaman dan ruangan pun boleh jimat. Jika tidak…perpustakaan perlu di besarkan krn bilangan buku tidak akan berkurang.

    • Aku layan jugak baca buku format epub kat Android ni untuk baca time boring-boring tengah menunggu je la. Tapi untuk time hadap betul-betul membaca, aku cari yang format kertas jugak. Hehe. Mungkin tangan aku ni suka feel pegang kertas tu lagi dari scroll kat screen. :p

Tinggalkan komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.